Wednesday, December 09, 2015

KEHIDUPAN DI KAMPUNG PULO HILIR KUCHING (15)

SECEBIS TENTANG MASA LALU

Masa berlalu musim berganti. Perubahan berlaku setiap detik dan waktu. Perubahan ke arah yang lebih baik atau sebaliknya. Perubahan membawa kepada kesejahteraan hidup atau kemusnahannya. Semua bergantung pada hati kecil diri sendiri. Benar suasana sekeliling mempengaruhi hati namun yang lebih penting kemahuan diri. Apakah perlu berubah mengikut peredaran masa tanpa mengira impak dan kesannya? Terserah.
          
        Tahun enam puluhan di seberang hilir banyak jua amalan yang bertentangan dengan ajaran agama termasuk amalan syirik berlaku secara terang-terang dan besar kemungkinan tanpa disedari kerana tipisnya ilmu agama masa itu. Penduduk masih tidak dapat berpisah dengan amalan lalu. Tidak semua begitu tapi yang jelas amalan yang dimaksudkan masih berlaku sekitar tahun enam puluhan.

        Suatu amalan yang masih tidak boleh saya lupakan ialah amalan melepaskan "Ancak" di sungai Sarawak. Jika ingatan tidak menipu saya, ada seorang wanita yang akan melakukan upacara menghanyutkan ancak ke sungai. Saya kurang ingat apakah dia seorang bomoh atau bukan. Yang saya pasti pada hari ancak hendak dihanyutkan wanita ini berjalan mengiringi ancaknya bersama penduduk-penduduk kampung. Saya ingat wanita itu berpakaian yang agak berwarna-warni dan dia sedang dalam keadaan tidak sedarkan diri. Seolah-olah yang berjalan itu orang lain, bukan dia.

     Saya kurang pasti apa yang berlaku selepas itu. Saya kira perempuan ini akan melepaskan ancak, yang berbentuk sebuah perahu atau rakit yang memuatkan beberapa benda seperti lilin , makanan dan mungkin juga ada benda-benda lain, saya benar-benar tidak ingat. Saya difahamkan ia merupakan acara tahunan bagi wanita itu. Apa tujuannya , saya kurang pasti. Saya kira usia saya ketika itu mungkin antara 8-10 tahu begitu.
          Di kampung kebanyakan penduduk yang sakit akan berubat dengan bomoh dan dukun. Yang saya maksudkan dengan bomoh apabila pengamal perubatan ini mengubati pesakitnya dengan menjelma menjadi "hantu" yang akan merasuk badan pengaalaman perubatan. Banyak jenis hantu yang akan meresap ke dalam badan bomoh ini. Saya kira dia memelihara banyak jenis hantu, lengkap dengan namanya.

          Apabila jasadnya telah dimasuki hantu ini, suaranya berubah. Antara hantu itu termasuklah si bisu, hantu Iban, dana beberapa nama lain yang saya tidak ingat. Jika si bisu, bomoh itu akan beraksi seperti orang bisu berdialog dengan pengantaranya yang memahami kehendaknya. Berlakulah proses mengubati dengan menggunakan antaranya mayang pinang (kelapa?) . Untuk membelah mayang ini, bomoh ini akan menunjukkan kekuatannya dengan membelah menggunakan tangannya. Mayang akan disapu ke seluruh badan pesakit. Selepas mengubati pesakitnya, bomoh akan menggunakan kain untuk menutup dirinya.

          Biasanya dia akan pengsan setelah menguabti pesakit dan kemudian kembali menjadi  dirinya seperti biasa. Hari ini memang tidak pernah lagi saya bertemu perubatan seperti ini. Saya yakin ia mula hilang dari amalan masyarakat sesudah masyarakat sedar setelah mendapat didikan-didikan agama dari para uustaz dan ilmuan yang mula menyebarkan apa yang benar dan apa yang syirik. Namun saya tidak dapat menafikan mungkin masih lagi diamalkan sebahagian masyarakat. hanya saya yang belum menemuinya.

          Dukun pula merupakan seorang pengamal perubatan yang akan mengubati dengan membaca mentera/doa tertentu sambil menculit kapur pada badan pesakit. Ada kalanya ia akan membaca doa/ menteranya pada air untuk diminum oleh pesakit. Saya pernah juga membaca doa/mentera yang digunakan oleh dukun.Namun saya tidak pula ada menyimpan ayat--ayat tersebut. saya perhatikan setiap doa/mentera itu akan diakhiri dengan ayata, "Berkat lailahaillalah..begitulah kurang lebih yang saya ingati. Cara dukun mengubat tidak menampakkan bantuan dari makhluk lain selain doa dirinya sahaja.

          Saya mula ke klinik ketika usia menjangkau sembilan atau sepuluh tahun. Ketika itu banyak dari kalangan kami murid-murid sekolah rendah kampung Pulo yang kena pergi ke Klinik ATAS untuk pemeriksaan dan ada sebahagian kami mengambil ubat berterusan. Saya tidak menjangka ketika itu kami diubati kerana penyakit batuk kering yang menjalar dalam kalangan kami.

          Musim menuba ( saya tak ingat tahunnya, mungkin sekitar 1965) di sungai Sarawak merupakan satu pesta menangkap ikan yang mabuk akibat tuba. Setiap orang akan menggunakan semacam lembing bermata dia atau tiga untuk digunakan menikam ikan yang timbul oleh mabuk tuba.

          Saya dan teman-teman berlari di tebing sungai untuk ikut sama melembing ikan yang kelihatan timbul di gigi air. Kami meredah selut. Saya terpijak sesuatu dan mula terasa sakit. Tapak kaki saya telah terpijak sesuatu dan ia mula menyakitkan dengan bisa yang teramat. Saya berlari ke rumah dan menangis sehingga hampir pengsan.

          Ramai penduduk kampung datang dengan sebahagiannya membawa pelbagai jenis ubat dan minyak. Apa bila diperiksa kaki saya, jelas saya terpijak ikan Kitang.Saya menanggung kesakitan untuk waktu yang lama. Percaya tak percaya, saya hanya sembuh sepenuhnya selepas seminggu. Bayangkan kesakitan yang menghantui saya setiap detik dan ketika. Dukun-dukun banyak yang datang mengubati namun tiada kesan. Anehnya tiada siapa berfikir untuk membawa saya ke klinik ketika itu.



          Begitulah secebis catatan masa lalu yang ingin saya kongsikan kali ini. Catatan tentang perubatan tradisional yang diamalkan suatu ketika dulu. Masa alalu itu sejarah kita. Ada pelajaran padanya. Terserah pada kita bagaimana menggunakan sejarah untuk kebaikan masa depan kita.