Thursday, October 30, 2008

KEHIDUPAN DI KAMPUNG PULO HILIR (4)-ALLAHYARHAM AYAHANDA DALAM KENANGAN


ALLAHYARHAM AYAHANDA HAJI ABDUL HAKIM DALAM KENANGAN
Kadang-kadang kita tidak pernah terfikir betapa bahagianya kita ketika ibu bapa berada di samping, memberi sepenuh kasih sayang dan kehidupan demi kesejahteraan kita. Kita tidak ambil berat akan kehadiran mereka di dalam kehidupan apabila kita sudah dewasa lebih-lebih lagi yang sudah berkeluarga. Malah ada juga antara kita yang sanggup mengasari ibu bapa sama ada melalui lidah atau tangannya. Kehadiran ibu bapa di dalam kehidupan anak-anak seperti satu bebanan. Tapi pernahkah kita terfikir bagaimana jika ibu bapa sudah tidak berada bersama kita. Bagaimana perasaan kita jika orang yang membesarkan kita selama ini telah pergi buat selamanya?

Bagi diri saya, sesekali timbul rasa sedih di dalam hati ketika mengingati ayah yang telah pergi. Selama hidup kami berkeluarga, ayah sentiasa berada di samping membantu dan memberi nasihat. Kasih ayah pada anak-anak begitu tinggi dan mendalam. Ayah tidak ingin anak-anak merasai keperitan. Ayah tidak mahu anak-anak gagal di dalam menempuh kehidupan yang penuh pancaroba.

Ayah meninggal dunia dalam tahun 1989 ketika berada di seberang laut. Kami terima berita kepergian ayah setelah dua puluh hari berlalu tarikh kepergiannya. Amat memilukan sekali, tapi apa yang boleh kita katakan kerana keadaan perhubungan dan tempat tinggal ayah yang agak jauh di pedalaman. Kami terima berita dengan rasa sedih dan terharu. Ayah yang selama ini memberi setiap kebahagiaan, inspirasi dan kempimpinan di d alam kehidupan kami telah tiada. Ayah meninggal kerana sakit darah tinggi yang telah begitu lama menghantui kehidupannya.

Sehingga kini saya masih teringatkan ayah. Kehilangan ayah amat dirasai. Sesungguhnya apabila ayah telah tiada, baru dirasai ketiadaannya. Ketika dia masih bersama, kita diresapi keegoan. Benar, kehilangan insan yang disayangi akan sangat-sangat dirasai seperti ingin benar kita putarkan waktu kembali ke saat yang lalu. Sayang kita tidak mungkin akan dapat melakukannya. Masa yang telah berlalu tidak dapat kembali lagi. Oleh itu, apa jua yang dilakukan hari ini, ingat, ia akan merobah masa depan. Hari ini tidak lagi akan kembali setelah esok hadir. Hari in adalah semalam yang hanya tinggal kenangan. Kenangan yang akan terakam menjadi sebuah igauan atau mimpi indah. Terserah. Kita yang akan melakrkannya.

Bagi saya, terlalu banyak ingatan dan kenangan bersama Allahyarham ayah yang tidak dapat dilupakan. Sejak mencapai usia empat belas tahun( 1967) saya akan bersama-sama ayah setiap petang sabtu, membantu ayah
mencuci lantai pejabat. Selain bertugas menjaga pejabat, ayah diberi tugas sampingan mencuci dan menyapu pejabat. Dengan pendapatan tambahan, ayah dapat menambah pendapatan bagi melayani keperluan keluarga. Kehidupan kami tidaklah begitu sukar. Keperluan sekolah sentiasa dapat kami perolehi kerana ayah berupaya menyediakannya dengan adanya pendapatan tambahan begini.

Selain bertugas menjaga pejabat, ayah juga berusaha memelihara beberapa ekor kambing dan juga lembu. Pada waktu tidak bersekolah dan juga hujung minggu, saya akan membantu ayah membawa kambing-kambing ke tempat yang berumput untuk diragut. Kami juga akan pergi ke padang rumput memootong rumput untuk makanan lembu. Tugasnya berat dan sukar juga tapi hasil daripada usaha ayah ini banyak sekali membantu keluarga dalam menjalanai kehidupan seharian dan memenuhi keperluan keluarga.

Ayah bersara dari tugasnya awal Februari 1979 setelah mencapai usia lima puluh lima tahun. Bula Ogos 1979 anak ketiga saya, Faizal dilahirkan. Tujuh bulan kemudian ayah berangkat kembali ke negeri asal untuk perjalanan ke mekah bagi menunaikan fardhu haji.

Selepas kembali dari Mekah ayah kurang sihat, begitu berita yang kami terima. 1989, kira-kira sepuluh tahun selepas kepergiannya ke negeri asal, kami terima berita ayah kembali kerahmatullah. Ayah pergi tanpa kami di sisinya tapi dalam hati kecil kami tetap yakin, ayah sentiasa mengingati kami. Ayah manusia yang terbaik yang kami ada di dalam kehidupan kami. Ayah mengajar kami erti manusia d an kemanusiaan. Ayah bercerita pada kami melalui kitab-itab yang dibacanya, cerita-cerita yang mengandungi pengajaran tentang budi pekerti dan agama. Kepergian ayah benar-benar dirasai.
Pada ayah, Al-Fatihah kami titipkan, semoga berada bersama mereka yang mendapat perlindungan-Nya dan Rahmat-Nya jua. Amien.

Monday, October 27, 2008

Mutiara Kata: AESOP


We hang the petty thieves and appoint the great ones to public office - Aesop


Sunday, October 26, 2008

KUCARI DAMAI

Di dalam masjid Jamek Negeri Sarawak

“Do for this life as if you live forever, do for the afterlife as if you die tomorrow”

PEKASA BERHARI RAYA


Sebahagian dari ahli PEKASA yang hadir di majlis ramah tamah aidil fitri Pekasa


Penasihat PEKASA, Datukl Hajah Salbiah Painah


Tuan rumah merangkap SU1 Pekasa Hajah Bibi Sabariah

Sebahagian tetamu yang hadir

Satu untuk album

19 Oktober lalu PEKASA menganjurkan majlis ramah tamah Aidil Fitri di rumah Setiausaha Satu PEKASA, Puan Hajah Bibi Sabariah bertempat di Kpg Siol Kandis. Majlis dihadiri oleh ahli-ahli Pekasa bersama keluarga dan juga tetamu jemputan. Turut hadir, sdr Hazami Jahari dari DBPCS.
Majlis ringkas tapi penuh makna itu diserikan dengan bacaan puisi oleh dua orang penyair berwibawa PEKASA, sdr Hj Mohd Tafiq Firdausi dan sdr Awg Kelana.
Makanan dan minuman yang disediakan oleh tuan rumah cukup menyelerakan ditambah suasana dan ruang yang cukup luas untuk bergerak. Sayang sekali majl;is diadakan sebelah siang dan ketika mentari teramat panas. Jika suasana sebelah malam, tentu seronok dan selesa.
Tahniah AJK Pekasa dan Terima kasih Kak Beb.


Saturday, October 25, 2008

SELAMAT PAGI WALI KOTA


DEWAN BANDARAYA KUCHING UTARA

USU BUJANG DALAM KENANGAN


Entah mengapa, tiba-tiba pagi ini fikiranku melayang jauh. Aku teringatkan Allahyarham Usu Bujang, bapa saudaraku yang telah kembali ke rahmatullah dalam tahun 1968. Ketika itu aku baru berusia lima belas tahun. Allahyarham meupakan adik bongsu ibuku.

Aku punya hubungan istimewa dengan Allahyarham. Aku merupakan anak saudara “favourite”. Ke mana sahaja Allahyarham pegi pasti aku bersamanya. Untuk itu aku diberi gelaran “sampan”.

Usu Bujang mulanya bekerja sebagai penoreh getah. Awal pagi Usu akan ke kebun getah untuk menorah dan kembali ke rumah kira-kira jam 11.30 pagi. Tidak banyak pendapatan dari menorah. Seingatku satu hari menorah Usu hanya dapat menjual getah yang bernilai tiga hingga empat ringgit sahaja.

Apabila harga getah semakin merudum dan semakin berkurangan, Usu berhenti menorah dan mula bekerja mengambil kayu “buta” untuk dibekalkan kepada Syarikat membuat manic di Sarawak ketika itu yakni, Sarawak Match Factory. Saya tak ketemu lagi syarikat itu sekarang.

Setiap kali kembali dari mengambil kayu dengan menggunakan sampan Usu akan singgah di rumah sebelum menghantar kayu ke kilang. Aku akan ikut bersama Usu menghantar kayu ke kilang. Selepas menghantar kayu, kami akan ke Main Bazaar di sebuah kedai yang akan membayar harga kayu itu. Bila dah dapat duit, Usu akan membeli keperluan dapur seperti gula, kopi dan juga sedikit barangan kering. Setelah semua dibeli Usu akan membawaku ke kedai buku untuk membeli komik. Kami mencari komik bersiri ketika itu yang diberi tajuk “Keris Berpuaka”. Seingatku tidak kurang enam siri telah kami beli. Usu sebenarnya tidak boleh menulis dan membaca dalam tulisan roman. Dia hanya boleh menulis d an membaca tulisan jawi. Jadi akulah yang akan menjadi pencerita. Apabila ada kelapangan masa, aku akan membaca komik itu dan Usu akan mendengar dengan penuh teliti.

Usu juga merupakan seorang dukun yang cukup dikenali di kampungku. Setiap kali ada jiran yang sakit, usu akan dijemput untuk mengobati. Cara Usu mengobati pesakitnya dengan membaca mantera dan doa dan kemudian menggunakan kapur untuk diconteng di tempat yang sakit seperti perut dan juga dahi. Bila kuingat kembali tugas Usu ketika itu, timbul keinsafan di hatiku betapa masyarakat ketika itu tidak memikirkan tentang upah perubatan begitu. Apa yang dilakukan semata-mata untuk membantu sesame tetangga dan jiran dengan penuh keikhlasan. Masihkah ada sikap sedemikian masa kini?

Banyak sekali kenangan manis bersama Usu. Usu meninggal dunia ketika berusia awal tiga puluhan kerana sakit batuk kering. Aku berada di sisi katil ketika Usu menghembus nafasnya yang terakhir. Saat yang memilukan hatiku. Saat yang sama berulang kembali dalam tahun 2002 ketika ibuku meninggal dunia. Pilu benar hati ketika melihat nyawa meninggalkan jasad. Usu memrupakan manusia yang amat kukagumi kerana sifatnya yang begitu mulia dan baik hati. Mengingatinya membuat aku merasa insaf da sedar betapa peritnya kehidupan suatu ketika dahulu. Untuk Usu kutitipkan Al-Fatihah.

Friday, October 24, 2008

PANJAMON

PANJAMON

oleh JEAN-YVES DOMALAIN

Diterjemah DARI Bahasa Perancis ke Bahasa Inggeris oleh Len Ortzen

Kisah kembara seorang pemuda Perancis..sesat di rimba Borneo akhirnya diangkat oleh suku kaum Iban dan berkahwin dengan anak Tuai Rumah…

Dua minggu lepas saya ke Perpustakaan Sarawak untuk menghatar balik beberapa buah buku yang telah saya pinjam. Ketika mencari buku-buku di rak untuk dipinjam saya terjmpa senaskhah buku dengan tajuk PANJAMON. Tajuknya menarik perhatian saya walaupun tidak tahu apa makna perkataan itu.

Panjamon ditulis oleh seorang pengkaji haiwan berbangsa Perancis. Buku ini merupakan catatan perjalanan dan pengalaman penulis ketika meredah hutan Borneo awal 60an, sewaktu konfrantasi Malaysia dan Indonesia memuncak.

Kisah berkisar tentang pengembaraan penulis yang menyusur sungai Baleh ke hulu, akhirnya ditinggal di tebing sungai oleh pemandu perahu yang tidk igin meneruskan perjalanan. Dari tebing dia ditinggalkan bermula kisah dan kehidupan penulis dalam meredah hutan Borneo yang akhirnya membawa beliau ke sebuah rumah panjang yakni Rumah Selidapi dan mengikut peta yang disertakan ia terletak di dalam daerah Kalimantan Indonesia.

Kerana tidak faham tentang budaya tempatan banyak juga perbalahan berlaku antara penulis dengan penduduk tempatan. Yang paling melucukan, penulis telah memuji kecantikan wajah anak Tuai Rumah dan pujian diulang selama tiga kali di hadapan ayah gadis itu (TR). Bagi masyarakat Iban di sini, pujian itu membawa maksud peminangan anak beliau dan akhirnya anak gadis itu dikahwinkan dengan penulis walaupun ketika berlaku peristiwa ini, anak gadis itu sedang bertunang dengan seorang pemuda.

Pertembungan penulis dengan seorang dukun menyebabkan penulis tidak dapat terus tinggal di rumah panjang itu. Suatu malam yang telah dirancangkan, penulis melarikan diri dari rumah panjang itu bagi mengelak dirinya dari ancaman musuhnya ( walaupun saya tidak yakin itu sebagai sebab penulis lari dari rumah panjang itu).

Sebuah buku yang menarik, padat dengan maklumat tentang budaya Iban dari perspektif orang Eropah. Sudah dapat kita jangka, penulis sentiasa menunjukkan kebijaksanaan dan ketinggian tamadun barat dan dalam masa yang sama memperlekeh masyarakat peribumi. Cara penceritaan menunjukkan keegoan orang barat dan betapa mereka memandang rendah terhadap masyarakat timur. Panjamon membawa makna headhunter atau penyamun tapi istilah penyamun di sini tidak sama dengan makna sebenar penyamun seperti yang kita maklumi yakni seorang pencuri atau perompak yang menyamun orang. Sebaliknya penyamun di sini membawa makna pemotong kepala. Akktiviti pemotong kepala pernah berlaku di pulau Borneo suatu ketika dahulu. Perkara ini dapat kita lihat jika berkunjung di rumah panjang, di mana tengkorak manusia akan kelihatan digantung di ruang tertentu di rumah panjang.

Catatan penulis yang diakhiri dengan peristiwa penulis lari dari rumah panjang sedikit sebanyak dapat memberi gambaran sebenar tentang sikap dan peribadi penulis. Tapi yang menarik hati saya tentang buku ini ialah catatan penulis tentang budaya dan kehidupan orang Iaban yang dilalui penulis. Ia merupakan suatu rakaman yang amat menarik sekali.

Tuesday, October 21, 2008

MENOLEH KE BELAKANG

Setahun telah berlalu hidup sebagai seorang pesara, namun kehidupan s emalam masih lagi bermain di dalam minda. ..perlu diteruskan sehingga sampai ke noktah kehidupan

Monday, October 20, 2008

Saturday, October 18, 2008

LEMBAH PUJANGGA


artifak yang ditemui di Lembah Bujang, Kedah