Saturday, February 06, 2016

KEHIDUPAN DI KAMPUNG PULO HILIR KUCHING (16)

KEMESRAAN MASA LALU

KHAMIS, 4 FEBRUARI 2016

Pagi ini saya berkesempatan menziarahi seorang saudara sebelah ibu saya, Sdr Julaihi bin Anis atau lebih mesra dengan panggilan bang Lihi, di Kampung Semarang Kuching, sebuah kampung bersebelahan dengan Kampung Pulo Ulu di Seberang Hilir. Lama juga saya tidak menjenguknya. Kali terakhir rasanya sebelum hari raya puasa tahun 2015.

          Abang Lihi tinggal di Kampung Semarang, di tebing sungai Sarawak di rumah tinggalan ayah dan ibunya. Ayahnya yang saya panggil Wa Anis, seorang tukang kayu, telah lama meninggal dnuia, begitu juga ibunya, Wa Diah, seorang wanita cekal berasal dari Sebangan, Sarawak. Usia abang Lihi sekarang tujuh puluh tiga tahun, sepuluh tahun lebih tua dari saya. Rumah asal telah dirobohkan beberapa tahun yang lalu. Sebuah rumah yang sangat usang dan tidak memerlukan masa lama untuk menyembah bumi.

          Hasil usaha Ketua Kaum Kpg Semarang sebelum ini, sdr Oton, sebuah rumah telah dibina buat abang Lihi di bawah projek PPRT Kerajaan. Sebuah rumah yang selesa, sesuai dan dan sederhana untuk dia menghabiskan sisa-sisa usianya. Isteri Bang Lihi telah meninggal dunia beberapa tahun lalu. Anaknya telah berumah sendiri mengikut suaminya. Sesekali ada juga anaknya menjenguk bang Lihi.

          Bang Lihi tidak punya kerja tetap. Dalam usia melebihi tujuh dekad itu,bang Lihi sesekali akan memasang jaring di sungai Sarawak . Sungai Sarawak sumber rezeki baginya. Dengan tangkapan ikan Lundu, baung dan beberapa jenis ikan sungai yang lain, hasilnya cukup untuk menyara hidupnya yang kini tinggal sendiri dan sepi namun di wajahnya terpancar ketenangan dan rasa syukur atas apa yang Allah kurniakan kepadanya.

          Semasa muda Bang Lihi bekerja sendiri di kebun getah. Selain menoreh getah di kebunnya pabila harganya baik, bang Lihi juga bekerja mengambil kayu bakau untuk dijual kepada Tauke yang akan menjualkannya kepada kontraktor untuk dijadikan kayu cerucuk. Untuk mengambil kayu bakau, bang Lihi akan mendayung perahu bako milik keluarganaya (sejenis perahu besar yang boleh memuatkan kayu bakau) menghilir ke sungai Sarawak dan destinasinya agak jauh. Antara tempat yang pernah saya ingat yang menjadi destinasi mengambil kayu bakau ialah di Sibu Laut dan sekitarnya. Berpergian mengambil kayu bakau ini mengambil masa yang agak lama melebihi seminggu. Kerja sangat berat namun hasilnya cukup untuk menyara kehidupan keluarga.

          Satu lagi keistimewaan bang Lihi ialah kepandaiannya menghasilkan kraftangan. Saya masih ingat di waktu kecil dulu, saya melihat model perahu layar yang cantik sekali hasil tangan bang Lihi. Jika kemahiran begitu diteruskannya saya jangka hasilnya boleh mendatangkan pendapatan yang baik buatnya namun saya kira mungkin dia sudah hilang minat membuatnya sekarang.

          Apa yang paling saya ingati tentang kehidupan di kampung masa lalu ialah aktiviti waktu malam para penduduk. Tidak banyak hiburan masa itu, kecuali mendengar siaran radio dan melihat wayang di panggungidak melakukan kedua-dua aktiviti itu, maka jiran akan datang berziarah di rumah untuk bersembang dan berunding tentang kerja sambil minum kopi. Rumah sentiasa terbuka buat jiran dan saudara berkunjung. Saya dan Pak saudara saya, Allahyarham Pk Su Bujang Matakip memang kerap keluar malam berkunjung di rumah saudara kami termasuk rumah bang Lihi.


          Kunjungan saya  ke rumah Bang Lihi di kampung semarang pagi ini mengingatkan saya pada masa lalu. Sekarang kunjung-mengunjung jarang berlaku seperti masa lalu. Sikap dan makna kejiranan sekarang berbeza dengan masa lalu. Hari ini individualistik lebih menonjol. Saya kira mengingati masa lalu sedikit sebanyak mengembalikan ingatan kita pada masa yang indah dan sangat kita hargai nilai budinya dengan penuh harapan kita dapat kembalikan semangat kejiranan seperti masa lalu.
Bang Lihi ketika berusia 14 tahun (1957)

Bang Lihi bersama sepupunya dari Sebangan Sarawak
Bang Lihi di sebelah kiri saya dan cucunya di sebelah kanan saya